My CURCOL – And The Miracle Come … :)

And The Miracle Come… :’)

Satu kata: KEREN!!!

Aku begitu berterimakasih kepada Tuhan Yesus untuk semua yang Ia berikan padaku. Ah.. Itu benar-benar luar biasa. Bahasa itu ! Benar-benar istimewa!!

Hari yang menyenangkan bersama 2 orang temanku di sabtu lalu, 130525. Aku tidak akan pernah lupa tanggal ini.😀

Di sabtu itu, aku banyak mendapatkan pelajaran baru, semangat baru, atau lebih tepatnya aku sudah lahir baru. Suatu hal yang sangat luar biasa kukatakan padamu karena aku bisa mengenal sosok Ps. Philip Mantofa.Aduh, tuh kan jadi senyum2 gini deh.

Senang sekali rasanya bisa mengenal sosoknya, karena dia adalah satu-satunya pendeta yang berhasil menuntunku untuk menemukan jalan yang luar biasa untuk bisa makin dekat dengan Tuhan Yesus. Pendeta itu berhasil memperbaiki keimananku dengan khotbah dan wejangannya. Dia berhasil membuatku beserta temanku menjadi bisa berkomunikasi dalam bahasa istimewa dengan Tuhan…

Aish, ige jinjja jjang!!
Daebak!!
Jinjja daebak!!

Aku merasa, pendeta itu adalah RasulNya yang dikirim untuk membuatku bisa makin lebih mengenal Tuhan.

Awal mulanya, hmm…

Ini dimulai ketika negara api menyerang *eh??
#sori2, keseringan nonton avatar the legend of aang waktu bocah dulu😀

Oke, serius ini ya..

Awal mulanya…

Ketika itu ada acara paskah fakultas, yang bertepatan sekitar tanggal 12 april kalau gak salah ingat. Nah, pas pulang dari gedung acara, kan aku sama teman2ku nebeng nih ke temanku yang satu lagi. #maklum anak kos, jadi nebeng😀
Pas di dalam mobil, ada siaran radio yang mengatakan seperti ini kurang lebih: “Ada acara KKR di lapangan benteng tanggal 24-25 mei, dengan pengkotbah ps. PHILIP MANTOFA!” kurang lebih gitu isi beritanya.

Aku yang lagi asyik2 bersandar dan sedikit melamun mulai mencerna setiap kata yang baru saja tertangkap telingaku, dan sepertinya otak imutku mulai bisa mencernanya dan membuatku berseru: “philip mantofa….??” aku terkaget. Kenapa? Karena aku nge-fans sama pendeta yang satu ini. Aku suka dengar dia berkotbah di TV karena semuanya pasti bisa membuatku mengerti dan makin bertobat. Nah, jadi disitu mulanya aku bisa menemukan jalan baru itu… Jalan untuk bisa makin dekat dengan sang Raja dari segala raja…

Entah ada angin apa, aku sangat bertekad untuk bisa menghadiri acara KKR ini. Padahal dulu pas masih muda #emang sekarang udah tua des? #sekarang udah dewasa, dulu kan masih ABG #oh gitu *ngomongsendirilagi-_-
Dulu pas masih jaman2 anak SMA, aku itu malas datang ke acara2 begituan atau semacamnya. Aku ini pemalas. Tapi entah bagaimana, mungkin karena dorongan adanya sang pendeta Philip, aku jadi bertekad dalam hati kalau aku akan datang, bagaimanapun caranya. Bahkan aku nekad pada diriku sendiri, kalo misalnya aku gak ada teman pergi ke tempat itu, aku bakalan pergi sendiri meski aku gak tau lapangan benteng dimana. Aku mikir2 disitu, jadi aku kesana gimana? Terus sisi otakku yang lain bilang: “kan bisa naik becak, atau tanya teman angkot kesana itu nomer berapa, atau gak naik taksi. Bangkrut, bangkrut deh…” gitu lah aku berkutat dalam hatiku sendiri.

Singkat cerita, bulan mei tiba, pertengahan Mei lah. Aku nge-cek tanggal. Dan mungkin, karena ini memang sudah direncanakan Tuhan Yesus, aku, Dezilo sang gadis yang suka lupa ini, masih bisa menghapal tanggal berapa pak pendeta datang. Jadi aku nge-cek tanggal, eh, ternyata tanggal 24 itu jumat, dan 25 itu sabtu…!! Senang dong kan… Sabtu coy… ^_^ Timingnya pas bgt.

Tapi aku mikir lagi, “tanggalnya udah oke, nah jam nya?? Loh, ini acaranya jam berapa ya?”

AKU LUPA MENGHAPAL JAM NYA!!!!!! Arrggghh……

Disitu aku kecewa sama diriku sendiri, kenapa kemaren gak nyimak jam berapa acaranya. Tapi, lagi-lagi Tuhan Yesus memberi pencerahan bagiku. Saat aku buka facebook, kebetulan akun fanpage pendeta Philip lagi update status. Dan saat itu otakku langsung: “triiing…” menyala2 1000 watt mengalahkan cahaya lampu yang pertama kali diciptakan Thomas Alfa Edison.

Terus aku berniat mau nanya langsung ke page itu, kira-kira yang KKR di medan jam berapa, tapi aku tersadar lagi, kalau akun facebook agak jarang merespon pertanyaan orang. Nah, otakku langsung bilang: “TWITTER!!!”
Jeng jeng!

Langsung deh cap cus buka akun twitter, cari akun twitter pendeta Philip yang memang sudah lama ku follow, kemudian aku lihat, disitu ada foto / poster KKR medan dengan tema “SUMATRA FOR JESUS” yang akan diadakan “tanggal 24-25 di lap.benteng pukul 19.00 WIB.” Nah… Sippp lah, udah jelas semua. Senanglah pokoknya saat itu.

Nah, singkat cerita lagi nih. Sekitar 1 minggu sebelum acara itu, kalau gak salah tanggal 18 Mei, aku dapat telepon dari Mama. Trus mama bilang:

Mama: “sabtu depan kami mau ke Medan loh.. Ada acara dari rombongan sekolah. Jadi mama sama bapa mau sekalian ke kosmu…”
Aku: “Ah, iya?? Wah, cocoklah… Kebetulan disitu belom ada ujian…”
Mama: “iya, pokoknya kami bakalan mampir ke kosmu,,”
Aku: “mantap lah kalo gitu. Kalo misalnya orang mama cepat balik ke raya (nama kampung asli author), aku kayaknya mau ikut pulang juga lah sama mama bapa. Udah lama gak ke rumah…”
Mama: “kenapa tumben? Ada yang perlu?”
Aku: “enggak, Cuma pengen liat rumah aja. Skalian mau ke ladang liat-liat jeruk…” aku jawab gitu.
Mama: “oke, baguslah. Udah mantap itu…”

-skip-

Nah, begitu deh obrolan di telepon bareng orang tua. Semangat dong disitu ya, udah rindu sama orang tua, ternyata mereka mau datang. Cucok deh.

Taaapiii…. Aku sepertinya tersadar.

“YA TUHAN, ADA KKR, kan ya…??”

Aku nepok jidat disitu. Lagi-lagi sifat pelupaku muncul, dan imbasnya, aku seenak jidat bikin planning2 aneh. Planning mau pulkam. -_-

Di satu sisi aku pengen bgt datang ke KKR itu. Selain karena ingin menyaksikan khotbah, aku juga pengen ketemu pendeta Philip. Bertemu atau melihat pendeta Philip secara langsung adalah impian besarku selama ini, sejak aku mulai mengenalnya. Tapi di satu sisi, aku gak mau juga ngecewain orang tuaku dengan membatalkan rencana kepulanganku ke rumah kami. Gak enak bgt kalo batalin. Aku tau pasti mama kecewa berat.

Aku jadi mutar otak. “Ini gimanaaa jadinya.. Ya Tuhan…” Aku dilema disitu. Terus aku teringat lagi #IniKerjaanAuthorTeringatTeringatMulu -_-

Author teringat, kalau acara ini kan ada juga yang hari jumat. Nah, aku liat roster kuliah, ternyata jumat pulang sekitar jam 4 atau tengah 5, rada2 lupa. Terus hari sabtu gak masuk kuliah krn libur waisak ya kalo gak salah?
Jadi, aku bikin rencana lagi, “kayaknya aku ke KKR yang hari jumat nya aja lah…” gitu.

SINGKAT CERITA,,,,…..

Hari jumat tiba… Pas jumat pagi, aku dapat telepon dari mama. Pas masih ngantuk2nya ni,. Jam 6.15, aku baru bangun *ckkcck, langsung angkat telepon. Obrolan dimulai lagi.

Mama: (pake bhs daerah) “Mama sekarang di medan lo. Besok mama datang ke kosmu ya…”
Aku: “bapak gak jadi ikut?”
Mama: “enggak. Mama jadinya berangkat sama rombongan sekolah…”
Aku: “oh…”
Mama: “jadi besok langsung siap-siap lah kau, bawa baju sepasang aja, kan dirumah bajumu masih ada yang tinggal. Terus siang-siang kita balik sama-sama ke raya…”
Aku: (hening, teringat niat pengen KKR hari itu)
Mama: “mama yang datang ke kosmu atau kau yang ke tempat mama?”
Aku: “jam berapa kira2 kita pulang?”
Mama: “jam 1…”
Aku: “oh…” (hening lagi.) Seperti biasa, mama ku yang memang pintar baca situasi sepertinya menyadari perubahan nada suaraku.
Mama: “Kenapa? Ada kerjaanmu ya besok?” (tuh kan, aku bilang juga apa. Mama pintar baca situasi)
Aku: “Oh..Eh, eng..enggak…” (hening bentar) “tapi itu…(suara agak sayup) aku ada rencana sebelumnya, pengen ikut acara KKR, pendeta yg khotbah disana bagus ma, yang sering di TV itu, yang dulu kuceritain ke mama, kalo dia jago….” akun gomong gitu, tapi aku lanjutin lagi, takut bikin mama kecewa: “tapi ya udah la.. gpp. Lain kali bisa nonton dia kok..” aku bilang gitu, krn gak enak juga nanti biarin mama balik sendirian. Kasian entar kesepian…
Mama: “oh, kalo gitu beli dvd nya aja kpn2, gpp nya itu… di tv kan bisa liat..” (nah, mama berarti pengen bilang secara gak langsung kalo aku sebaiknya pulang, ya kan…”
Aku: “iya sih.. tp lebih enak sbnarnya dengar langsung..”

_SKIP LAGI_

Kira2 gitu tuh obrolannya. Aku langsung siap-siap ke kampus, tapi pas di kampus rada-rada gak konsen. Mikirin rencana-rencana yang udah lama aku susun, dan sebagainya.Aku galau disitu -_-

Singkat cerita……………………(lagi)

Udah selesai kuliah nih, sore2. Udah selesai tutorial. Aku balik ke kos, jam masih sekitar jam tengah 5 sore. Aku masuk ke kamar kos trus liat kamar kos. “Ya ampun ini kayak kandang ayam! Berantakan!!” Aku ngeluh sendiri. Gak mungkin kan aku biarin berantakan, padahal besok mama juga mau datang. Jadi mulai deh aku beresin kamar. Kamar emang biasa berantakan pas sehari sebelum tutorial.Ada banyak kertas berserakan, guntingan-guntingan artikel, dsb -_- Padahal capek bgt pas pulang kuliah, tp langsung rapihin kamar. Mungkin kalian mikir: “ah, Cuma beresin 1 kamar kosan kan, kok gitu aja capek…?!”

Kawan,. Kalian gatau gimana kamarku kalo berantakan. Segala pelastik kresek ada dimana-mana, segala sampah kertas betebaran dimana2, segala bungkus nasi, debu, laptop, kipas, gunting, selotip, buku, dll tergeletak dimana-mana, dan itu nyusunnya/menyortirnya repot sekali. T^T

Jadi, aku langsung ngerjain itu deh. Ngerapiin kamar, beresin buku, buang sampah, habis itu nyapu ngepel, sampai sekitar jam 5 lewat.

Mak, cape! –_–

Aku rebahan disitu, di kasur tanpa seprai. Aku kemudian tiduran, terus ngantuk,terus beneran tidur, pas bangun, jam udah jam 6 aja -_-

BATAL! BENAR-BENAR BATAL!!

Aku kesal, “ya udah lah, emang belom rejeki kali, mau gimana lagi!” ngambek sama diri sendiri. Galau, terus aku mandi, terus sekitar jam 7 kurang langsung keluar kosan beli makan.

Nyampe kos, langsung makan, masih bete, sambil OL. Trus ngomong sendiri : “hmmh.. Ya udahlah, belum rejeki kali ya.. Gpp lah, masih bisa nonton di TV kan..” kira2 gitu deh saya menghibur diri. Dan akhirnya memang jadi benar-benar ikhlas.

Trus pas buka twitter sekitar tengah malam kalo gak salah, aku nemu akun pendeta Philip lagi postingin foto KKR malam itu di lap.benteng. Sumpah aku envy ngeliat mereka yang bisa datang kesana. Fotonya keren. Aku galau lagi. “Ya Tuhan, pengen kesana… Pengen…” Aku mewek sendiri. Terus aku iseng2 mention pendeta: “Besok masih ada kah?” aku nanya gitu utk mastiin (meski kenyataannya saat itu aku tahu kalo aku gak bakalan bisa hadir), tp aku ttp nanya. Kemudian satu temanku liat tulisan itu dan dia nanya ke aku: “beneran mau datang?” Aku bilang “iya.” (ini rada2 lupa, aku balas langsung atau jawab dalam hati aja ya kmren? Lupa…)

Sabtu, 130525 ….

The day…

Aku terbangun sekitar pukul 7 lewat. Biasalah kalo masa liburan pasti bangunnya juga ngaret.😀
Terus aku nelpon mama.

Aku: “Ma, jam berapa kita?”
Mama: “paling lama sekitar jam 1 siang…”
Aku: “Ma,… bisa gak, aku gak usah ikut pulang…?”
Mama: “kenapa?”
Aku: “kayaknya aku agak malas, terus bla bla bla…” (aku jelasin banyak hal.)
Mama: “oh, ya udah gpp ko. Mama juga belom jelas ini pulang jam brp. Ya udah kau aja ke tempat mama.”
Mama jawab pake nada yang enak didengar, artinya mama gak marah sedikitpun. Yeayy!!!!!!

Aku nanya ke orang2, angkot ke lap.merdeka itu apa? Trus, aku nemu. Tapi ternyata ganti program, mama yang mampir ke kos katanya.

Di tengah2 pagi menjelang siang, temanku nge-sms (itu lo, teman yg mention aku di twitter, yg kuceritain di atas),

dia nanya: “beneran pengen nonton philip?”
Aku: “bener lah.. udah dr kmren2 malahan berencana nonton…”
Dia: Si A (teman kami yg lain) pengen nonton juga loh…”
Aku: “ah, beneran?”
Dia: “iya…”

Terus aku, ditengah2 kegembiraan, dapat sms lagi tapi dari yang lain. Dari si A.

A: “beneran mau ke lap.benteng des?”
Me:”iya…”

Singkatnya, aku bilang ke dia, kalo kami berangkat sama2 krn aku jg kebetulan kan gatau jalan ke sana. Siip deh. Lega bgt. Itu artinya aku gak jadi sendirian, dan aku gak jadi pake acara nyewa taksi.😀 gak jadi bangkrut ^_^

Tidak sampai disitu, kawan-kawan…

Nah, disini nih yang tegang.

Mama sampe di kos jam 12 siang. Terus mama bilang:

mama: “kita jalan-jalan dulu ya. Mama mau liat-liat dulu., Kalo ada yang bagus, biar sekalian belanja.,.”
Aku: “oh, oke. Sampe jam berapa?” aku refleks nanya begitu.
Mama: entah sekitar jam 3, trus nanti kau antarin mama ke ampelas ya. Emang kenapa, ada acara?” lagi2 mama bisa baca situasi.
Aku: “Eh, enggak kok, Cuma nanya aja..” aku gak bilang kalo aku mau nonton khotbah jam 7 malam. Karena kalo mama tahu aku ada acara, mama entar jadi buru2, karena mama itu orangnya begitu, suka gak enak hati kalo bikin orang lain nungguin dia. Dan aku gak mau mamaku ngerasa begitu, itu aja.

Oke deh, makin tegang nih.

Kita berangkat, kemudian makan, dan belanja. Keliling2 di tempat belanja itu ternyata memakan waktu sampe jam 3 sore. Kami istirahat bentar kemudian minum di warung. Jam udah nunjukin jam 3 lewat. TEGANG >_<
Aku Cuma bisa lirik2 jam di hape ku. Dan berharap: “wahai jam, jangan lah dikau cepat berjalan…”
-_-

Terus, kita lanjutin lagi jalan2, aku mikir: “entar ngantarin mama ke ampelas makan waktu setengah jam, pulang ke kosan setengah jam. Semisalnya keluar dari tempat belanja ini jam 4, kira2 jam 5 lewat aku sampe di kosan, berarti masih sempat kok perginya..” aku mikir gitu. Semangat lagi lah jadinya.

Terus…

Akhirnya kami pulang dari tempat belanja memang jam 4 sore. Kami ke kos author naik becak. Terus pas dibecak dapet SMS

A: “kita berangkatnya jam 5 ya..”
Me: “oke…”

Tapi dalam hati berpikir: “ya Tuhan, ini sempat gak? Ya Tuhan…” Aku lirik jam, udah jam 4 lewat 15 kalo gak salah. Aduh, aku mikir disitu: “kalo misalnya gak terkejar lagi, gpp lah dia berangkat duluan, aku entar nyusul naik taksi atau becak..” aku mikir gitu.

Kemudian,

Sampe di kosan jam tengah 4.25. Aku cepat-cepat masuk ke kosan krn mama sakit perut. Terus aku lirik jam. Ini gila! Udah jam 4.35. Aku khawatir gak bisa bareng teman2ku itu. Berpasrah lagi lah disana…

Tapi, mama bilang, dia gak usah jadi di antar. Diantar nya sampai ke tempat ngembil angkot mau ke ampelas aja. Aku oke-in.

Kemudian selesai dr kamar mandi, mama tiduran di kasur krn perutnya sakit (kayaknya krn salah makan pas di warung..) jadi sambil biarin mama istirahat, aku mandi. Syukurlah belum sampe jam 5. Aku ganti baju, terus cek hp. Teman2 ku belom nge-sms, brarti mreka blom berangkat ke pintu 1 (titik kumpul kami). Terus, aku udah siap-siap, udah pake baju rapi, siapin tas sama barang2 yg peru dibawa. Terus akhirnya aku nganterin mama ke tempat ambil angkot. Yap, singkat cerita lagi, sambil nungguin temanku datang, aku minum es kelapa dulu *cie promo😀

Nah, akhirnya, jadilah kami berangkat ke acara KKR…
Give Us Big Applause, yeorobun…!!!😀


~~THE MOMENT~~

Kita, Aku bareng 2 org temanku, lari-larian dengan susah payah di tengah ujan pas turun dari angkot krn macet, sambil berpayung. Bodohnya aku, aku gak bawa payung krn payung aku lg dipinjam T^T

Terus, kami sampai di tempat KKR, meski hujan, meski basah, kami tetap jalan sambil nyari tempat duduk agak di depan. Kami dapat tempat yg lumayan agak depan lah. Meski basah, kami cuek aja. Krn semangat kami untuk mendengarkan khotbah jauh lebih besar daripada hujan yang datang.

Menunggu beberapa saat, acara pun dimulai, dibuka dengan nyanyian rohani yang penuh semangat, dan orang-orang mulai ikut menikmati suasana. Hatiku bergetar melihat semua orang yang datang. Aku sampe gak bisa ikutan nyanyi (selain krn mmg aku ga tau lagunya :D) krn aku merinding disitu. Pengen nangis rasanya krn terharu, melihat begitu banyak umat yang datang… Aku bicara dalam hati: “Ya Tuha Yesus… Lihat, banyak sekali yang mencintaiMu…” Aku tersenyum senang disana. Aku… akh, pokoknya speechless lah disitu pas awal-awal acara. Mana mereka serius lagi, gak ada yang main2 pas acara berlangsung. Dahsyat banget.

Hujan juga dengan tiba2 langsung reda. Kuasa Tuhan! Meski kemudian datang hujan rintik, itu gak masalah.

Ps. Philip Mantofa datang, dan perasaanku bergetar, “itu dia… Pendeta favoritku… Yang sudah membuka pikiranku mengenai Tuhan Yesus..” aku bergumam dalam hati. Aku senang. Aku gak liat di screen gede, tapi aku usahain buat lihat dia secara langsung di panggung. Aku ingin ngerasain gimana rasanya bisa melihat pendeta favoritku secara langsung, dan rasanya LUAR BIASA..

Dia mulai berkotbah, dan dia membuat kami bisa merasakan kuasa Tuhan Yesus disana, tanpa dibuat-buat, tanpa di rekayasa,sambil memejamkan mata dan berdoa, lidah kami bergetar, dan mulai lah, bahasa istimewa itu mendiami tubuh dan roh kami… Luar biasa kuasa Tuhan… :’)

Secara refleks, roh ku menangis sendiri, tanpa kupaksa, dan aku juga gatau kenapa aku harus menangis , tapi yang pasti yang bisa kurasakan adalah, roh ku memang sedang ingin menangis saat itu. Sambil lidah terus mengucapkan bahasa istimewa, aku menangis sesenggukan bersama jemaat lain karena bisa merasakan keberadaan roh kudus, aku benar-benar senang dan terharu disitu.

Dan kau tahu, setelah hal itu berlangsung cukup lama, aku bisa merasakan, satu perasaan yang berbeda.
Aku merasakan sepertinya tubuhku dan pernapasanku lebih ringan dari biasanya. Aku merasa batinku lebih tenang, lebih bahagia, dan lebih sejuk, nyaman, damai. DAMAI. Itu kata yang paling tepat menggambarkan suasana roh ku.

Aku menebak, “oh, jadi mungkin begini lah rasanya lahir baru seperti yang sering dikatakan guru agamaku dulu…” aku mulai tersenyum sambil air mataku masih menetes refleks. Aku menyentuh dadaku dan rasanya damai sekali.

Aku mulai ikut bernyanyi saat song leader mulai menyanyikan lagu pujian. Aku merasakan tubuhku lebih energik, dan aku meloncat sesekali saat menyanyikan lagu gembira, aku merasakan seperti ada rasa kemenangan saat selesai merasakan kuasa Tuhan Yesus itu. Aku benar-benar bahagia. Sungguh, saat itu lah satu-satunya saat dimana aku merasakan batinku ringan sekali. Seakan-akan belum pernah merasakan ada masalah dalam hidup. DAMAI.

Dan acara berakhir dengan sempurna…

Aku dan teman-temanku kemudian pulang bersama, dan kau tahu, lidahku masih menggumamkan bahasa istimewa itu. Aku senang akan hal itu.

Dan karena itulah, aku ingin berterima kasih banyak pada pendeta Philip Mantofa, pendeta favoritku sepanjang masa… Aku juga sudah menyampaikan ucapan terima kasihku melalui sosial media yang ia miliki.
Dan disini, di blog pribadiku, meski dia mungkin tidak akan pernah tahu ttg tulisan ini, aku tetap ingin mengatakan ini padanya: “pak pendeta, terima kasih sudah menjadi Rasul titipan Tuhan Yesus bagi kami, sehingga kami bisa menemukan jalan untuk bisa makin dekat dengan Bapa, Tuhan Yesus Kristus. Terima kasih karena sudah membuka pikiranku akan Tuhan Yesus, terimakasih karena sudah memberikan khotbah yang luar biasa, dan terima kasih, karena sudah datang ke tempat kami… Pendeta sangat luar biasa, pak Pendeta benar-benar di urapi oleh kuasa roh kudus, dan aku sangat bersyukur bisa mengenal pak pendeta sejak awal. Tahun depan, datanglah lagi ke sumatra utara, pak pendeta… Kami menunggumu🙂 ^_^ Tuhan memberkati…”

Aku sangat senang, akhirnya impianku tercapai, bisa ketemu pendeta favorit. Ini impianku sejak SMA, sejak aku mengenal seorang pendeta Philip. Terharu… :’)

Aku juga senang, akhirnya bisa menguasai bahasa baru…:)

Aku juga senang, karena batinku terasa lebih bahagia, lebih tenang, dan damai..

Aku juga mulai merasakan bahwa aku harus begini, bukan begitu, dsb dsb…

Luar biasa…

Pengalaman terbaik…

Terima kasih, dan sukses, buat temanku Ronauli Agnes Marpaung, Fitri, dan Fina Sihombing. Kalian bertiga ada peran dalam pengalaman hebat ini. Agnes dan Fitri yang sudah jadi temanku ke tempat itu, dan Fina yang sudah menjadi penghubungku dengan Agnes dan memperlancar kami untuk bisa menemukan jalan keluar bagaimana caranya agar bisa datang ke KKR.

Terima kasih pendeta Philip Mantofa, pendeta sangat berhasil membuat kami merasakan sukacita yang datang dari Roh Kudus dan Tuhan Yesus…

Dan tentunya, terima kasih kepada my beloved Lord, Jesus Christ….

Engkau Bapaku yang termulia, Engkau Tuhanku yang agung, Engkau Raja dari segala raja diatas bumi ini, Engkaulah jalan kebenaran dan hidup…

Aku berani berjanji pada Bapa di Surga, bahwa aku akan setia menjadi putriMu yang menyayangiMu Bapa… selamanya,
aku berjanji padaMu akan tetap menjadi pengikutMu sampai suatu hari nanti ke kehidupan selanjutnya….

Bapa…Aku mencitai Bapa sebagai Bapaku yang termulia…

Kawan, itulah yang kumaksud dengan keajaiban itu… Keajaiban yang mempermulus langkahku untuk bisa mendapatkan pengalaman berharga itu…
Sungguh luar biasa…
Aku benar-benar bersyukur akan semua ini… :’)

I LOVE JESUS….

🙂


d.g.d

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s